Selasa, 27 Februari 2018

Pacar nge-game mulu bikin bete? Ini tipsnya!

Ditinggal nge-game sama pacar adalah sebuah cerita klasik. Bagiku :)


*Tips dari Girlfriend of Gamer dengan relationship 9 tahun*




Akhir-akhir ini sering banget nemuin status cewek yang bete ditinggal pacarnya nge game. Bahkan ada yang sampai berantem. Aku jadi merasa bersimpati soalnya pernah banget ngalamin hal serupa : bete ditinggal pacar nge-game terus berantem. Tapi itu dulu. Duluuuuu banget lyke 8 years ago.

Zaga emang gamer. banget.
Bukan gamer yang candy crush atau mobile legend. Apalagi game cak lontong. Dia gamer tingkat akut, sampai hampir nyentuh professional player (kalau dia seriusin). Beli mouse gaming, rig dibagusin, latian biar nembaknya tepat, dsb.
Kalau dia udah nge-game, udah.... lupa makan lupa pacar.

Awal-awal pacaran, sering bete dan berantem gara-gara ditinggalin nge-game muluk. Bisa dibilang sampe jealous sama game. Tapi sebagai partner yang pengertian, aku coba memahami deh hobinya dia sekaligus mencari jalan tengah biar kita berdua tetep sama-sama asik dengan adanya game di antara kita. Karena ga mungkin banget aku nyuruh dia pensi main game lol.

Akhirnya, aku paham banget kenapa Zaga sangat suka game, dan itu bukan hal yang buruk, malah aku menemukan sisi positifnya. Itu passion dia dan sekarang baru ngerasain : manfaat game itu ternyata berpengaruh sama cara dia cari duit (which is bagus banget kan buat masa depan kami berdua). Jadi 8 tahun lalu, aku mulai cari cara agar aku, Zaga dan game tetap berjalan beriringan dengan lancar tanpa hambatan, serta gak ada lagi jealous girlfriend karena game. Daann, sepertinya berhasil dengan baik ya :)

So, aku akan coba share beberapa caraku buat ngehandle relationship ketika pasangan doyan main game, siapa tahu bermanfaat. 

Ditinggal main game sama pacar/suami? Ikut main game aja!

Main Game bareng~
Source : Pinterest

Ya! Ini cara yang kulakukan pertama kali. Karena senewen sering merasa "ditinggal", akhirnya aku minta dia buat ngajakin aku nge-game. Awalnya aku takut dia nolak karena nanti ngeribetin, tapi ternyata dia oke-oke aja, bahkan mengaku seneng & ngeluangin waktu ngajakin ke warnet game, khusus buat ngajarin aku nge-game. Special time. Untung gamenya gampang dimainin, sehari diajarin udah bisa main. Serunya lagi, jadi kenal temen-temen dia di dunia maya dan malah jadi deket banget kayak keluarga jauh.

Me & Zaga, bersama komunitas gaming kami, Superiors666 yang udah kayak keluarga!


Kalau ngedate, kita berdua juga jadi ada pembicaraan terkait game yang bikin kalau ngedate gak bosen karena nyambung banget. Selalu ada hal yang baru, aku tanya hal yg nggak aku tahu dan dia jelasin.

Pacaran & Nikah di Game LOL
Source : dokumen pribadi



Why?

Ternyata, beberapa cowok suka kalau cewek itu bisa belajar hal baru, termasuk game. Rata-rata cewek ogah main dan memandang game sebelah mata. Cuma mainan, padahal butuh skill juga. Jadi cowok suka banget kalau ada cewek yang mau nge-game. Cowok juga punya ego lebih tinggi, mereka suka banget "menjelaskan sesuatu" aka "mansplaining". Jadi, kalau ada cewek belajar nge-game dan tanya ke mereka, mereka akan senang jelasin. Dan aku nyaman banget dengan cara itu, karena aku belajar hal baru plus lebih dekat sama Zaga.

Joke Mansplaining


Kalau nggak suka nge-game gimana?

Jadilah perhatian dan pendengar yang baik. Udah. Sesimpel itu. Walaupun aku bisa nge-game, ada game yang nggak bisa aku mainin, misal CS 1.6 atau CS GO (karena kapasitas otak dan refleksku kurang banget utk game itu, akhirnya puas jadi penonton). Yaa gimana ya, udah nyoba main tapi baru jalan beberapa meter, matikk. Kan zebel. Yodahlah aku cuma nontonin Zaga main tapi tetep memberi perhatian.

Perhatian di sini itu, ingetin makan sama istirahat. Karena gamer itu kalau keasikan lupa apapun. Jangan sambil nyinyir tapi ya, kalau dia belum kebangetan. Biarin aja, kasih ruang (kalau pernah baca "Men are from Mars, Women are from Venus" pasti ngerti). Perhatian juga termasuk nanyain soal gamenya. Aku sering banget tanya "gimana tadi kompetisinya, menang nggak?" buat buka pembicaraan. Habis itu tinggal tanya-tanya hal berkaitan dengan game yang belum kupahami. Oke lagi kalau bikin dia bisa cerita, jadi kita tahu kegiatan dia dan dia juga jadi ngerasa kita interest dengan apa yang dia kerjakan. Ketika dia cerita? Ya dengerin dengan sepenuh hati. Dengan sepenuh hati lho yaaa, kan katanya cintaaaa. Kalau dengerin tapi ga dipahamin apa ceritanya ya itu bukan perhatian & cinta namanya :) 

Mendengarkan dengan Penuh Cinta
source : mantelligence



Why?

Gausah ditanya lah ya. Yang namanya ber-relationship itu saling support. Gimana cara supportnya? Ya baca di atas. Itu adalah bukti support yang nyata. Dan ingat teori mansplaining. Cowok suka menjelaskan, jadi sementara kita rem dulu ego cerewet kita biar gantian siapa yang ngomong. Dengan begitu, kita tetap "satu dunia" sama pasangan walaupun tidak melakukan hal yang dia lakukan.

Wah sulit, aku nggak suka nge-game, males belajar soal game juga, trus gimana?

Hehe. Yaaahh..
Repot juga sih, tapi banyak yang kayak gini. Girls, untuk kalian pahami dulu ya... Game itu salah satu "refreshing" dan "me-time"-nya cowok. Capek sekolah, kuliah atau kerja, pasti kan stress, mereka butuh isi energi kembali dengan cara : nge-game. Dan game ini hanya salah satu cara, ada yang refreshingnya dengan main bola atau yang lain yang dia suka. Jika kita ngelarang mereka buat "recharge energi" mereka, kira-kira bakal gimana, bete nggak? Pasti bete.

Sambil nunggu pasangan nge-game, mending ME-TIME

Biarkan mereka me-time dengan cara mereka, sembari menunggu kenapa enggak kalian me-time dengan cara kalian? Misal ke salon, spa, baca buku atau kumpul-kumpul sama teman2 cewek. Aku paling nggak mau ngajakin Zaga ke Salon dam nyuruh dia nungguin sampai kelar. Buang waktu yang nggak penting. Jadi setiap aku ke salon dan dianterin Zaga, aku cuma minta didrop aja, terus dia ke warnet game terdekat, trus aku minta jemput kalau udah selesai. Lumayan kan, aku dapet me-time dan rileks, Zaga juga bisa me-time dan rileks. Lalu kami berdua ketemu lagi dalam keadaan sama-sama rileks dan happy! Pacaranpun lebih maksimal hahaha. Eh tapi bener lho, ini teori aku ambil dari buku karangan John Gray judulnya Why Mars & Venus Collide.

Ini buku bacaan wajib buat yang ingin hubungannya langgeng dan bahagia!

KESIMPULAN

Intinya adalah (buat cowok) menjaga keseimbangan dan (buat cewek) jangan menggantungkan kebahagiaanmu hanya pada pasangan.

Buat cowok : Menjaga Keseimbangan
1. Main game dengan batas. Jangan lupa kalau kamu punya kehidupan, punya pacar/istri yang butuh perhatian.
2. Sekali-kali libatkan mereka dalam aktivitas kalian (kalau mereka mau). Kalau ternyata mereka bisa jago main game, enak kan? Bisa dijadiin support/healer dan kalian punya aktivitas bersama yang seru.
3. ‎Jangan lupa beri perhatian, kasih kejutan di sela-sela kesibukan. Karena cewek itu terkadang mikir ketika kalian mulai main game terus, kalian sudah bosan dengan hubungan.


Buat cewek : Jangan menggantungkan kebahagiaanmu hanya pada pasangan.

Ini teori yang lagi-lagi aku dapat dari John Gray. We girls, bisa bahagia sendiri. Sembari nunggu pasangan kalian nge-game, fokuslah untuk diri sendiri, me-time. Kalau kata John Gray ada 100 cara wanita bisa mendapatkan kebahagiaan sendiri tanpa bantuan lelaki. Banyak kan? Jadi no excuse lah ya. Malah ketika kita udah bahagia, lalu pasangan kita datang untuk membahagiakan kita, rasa bahagia itu akan berlipat-lipat. 

Thank you sudah membaca, semoga tidak galau-bete lagi dan semoga bermanfaat ^_^

Ada yang punya tips lain? Share ya di komentar :D

4 komentar:

  1. Suamiku suka main game, dulu ada tuh game di LINE apa ya lupa namanya, duh itu kalau dia udah duduk pasti lupa deh sekeliling, kzl juga. Ya, aku sih ngomong sama suami dikurangi hal gitu, cari waktu yang baik untuk main game kan ada anak-anak juga yang butuh main sama papanya. :D
    Setelah itu suami berhenti main game itu pindah ke DOTA. Kalau main game ini mah saat anak-anak udah tidur jadi aman dah.

    Aku mah nggak ada ngelarang suami main game, wong itu kesenangan dia biar nggak stres daripada main di luar *eh :D hehehe lagian aku juga jadi tau ternyata macam dota itu ada turnamen endebre endebre lainnya. Nambah ilmu dah. Oiya, dulu waktu suami main game yang di LINE itu dapat teman banyak juga, dan ada yang awet sampe skrg.

    Semua hal pasti ada plus mines ya mbak, tergantung dari kita saja menyikapi dan cari solusi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya suka gitu lelaki tuuuhh... yang penting tetep seimbang dan nggak keblabasan ya bun hihi. Sama bgt, pacarku juga DOTA addict, kalo diseriusin bisa jadi pemain pro kayaknya :D Iyahh ada turnamennya, malah aku pernah diajak nonton bareng turnamen dota macam kayak nonton bola gitu, seru sih, jadi tahu pemain-pemainnya dan belajar marketing game malahan.

      Benar bunda Ranny, dilihat dari sisi positif, yang negatif dihilangkan dan tidak perlu dipakai hihi

      Hapus
  2. Kalau pasangan saling berbeda kesukaan, jadi salah satunya harus ikutan kesukaan pasangannya ya, kak ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Himawan,

      Hmm, nggak harus... Kalau aku suka dandan, masa cowoknya kudu suka dandan juga? Ya intinya saling memahami sih. Kalau mau ikut kesukaan pasangan, bagus. Enggak juga nggak papa ^_^

      kalau aku, lakukan aktivitas lain selagi pasangan melakukan hobbynya jadi kebutuhan kita akan hobi sama-sama terpenuhi

      Hapus

About

authorHi There! Thanks for visiting my blog. You can call me bella.
Learn More →



Newsletter